Tom Hoge Unggul atas Jordan Spieth untuk Juarai AT&T Pebble Beach Pro-Am

Tom Hoge yang lahir pada 25 Mei 1989 adalah seorang pegolf professional asal Amerika di PGA Tour. Tom Hoge telah menunjukkan kepada Jordan Spieth cara bermain taruhan dadu pada tahun 2015 selama John Deere Classic, apa yang telah dipelajari oleh Spieth dari malam itu adalah Hoge bukanlah tipe pemain yang akan mundur ketika taruhannya tinggi.

Kemudian, mereka memiliki persaingan yang sangat tinggi pada hari Minggu (6/2) di AT&T Pebble Beach Pro-Am karena Hoge, salah satu dari tujuh pemain yang setidaknya berbagi pimpinan di babak final, telah memiliki kesempatan lain untuk menang dan untuk pertama kalinya di PGA Tour.

Di sisinya adalah Patrick Cantlay, juara FedEx Cup dan pemain No. 4 di dunia. Dengan dua pukulan di depannya dan lima hole untuk dimainkan adalah Spieth, juara mayor tiga kali dan mantan pemain No. 1 di dunia.

Selain itu, Hoge memberikan semua pukulan yang tepat. Dia telah membuat dua pukulan birdie yang sulit pada hole 11 dan 14 untuk bertahan di dalam permainan. Pada pukulan 9-iron-nya yang mendarat hanya berjarak beberapa inci dari lubang pada hole 16.

Kemudian pemain yang berusia 32 tahun dari North Dakota itu membuat putt terbesar dalam karirnya, birdie 20 kaki pada hole 17 par-3 yang akan membawanya ke 4-under 68 dan meraih kemenangan dua pukulan atas Spieth.

“Saya menunggu 11 tahun untuk itu,” kata Hoge, dengan piala kristal yang berada di sisinya, masih cukup terkejut untuk merenungkan kemenangan di awal turnya yang ke-203 dengan mengirimnya ke Masters dan mengangkatnya ke peringkat 39 dunia.

Sementara itu, Spieth telah membuat birdie banyak dan terkejut dia tidak menang. Titik baliknya pun terjadi pada hole 17 dengan pukulan 8-iron yang dianggap Spieth sebagai pukulan terbaiknya pada hari ini. Hal itu terjadi di bunker, dan dia melewatkan putt par 5 kaki.

Kemudian Hoge melihat kesalahannya, dia tidak tahu apakah itu untuk par atau birdie. Hanya setelah dia membuat birdie dan menyadari bahwa dia memiliki keunggulan dua pukulan pada hole 18 par-5, dia juga menyadari bahwa waktunya telah tiba.

Selain itu, Hoge juga telah menjadi runner-up dua kali dalam delapan tahun di PGA Tour, satu kali lagi melewatkan playoff di Sony Open dengan satu pukulan. Saat itu adalah tahun dimana Spieth pertama kali menyebut Hoge dan berkata, “Ketika dia bertarung, dia tidak akan mundur.” Seperti yang terjadi pada hari Minggu.

“Dia seseorang yang saya tahu ketika saat kritis untuk birdie, dia tidak akan goyah,” kata Spieth. “Jadi antara dia dan Patrick di belakang saya tidak pernah merasa aman dan karena itu saya mencoba untuk tetap bermain agresif juga.” Jelasnya.

Sementara itu, Hoge finis pada 19-under 268 dan menghasilkan $ 1,566.000. Dia juga hanya memiliki dua musim di mana dia memenangkan lebih banyak uang, yang terbesar pada tahun 2020 dengan lebih dari $ 1,85 juta.

Spieth tampak seperti seorang pemenang ketika dia membuat birdie di hole 12 dan hole 13, dan dia telah mencapai tee ke-15 dengan meraih keunggulan dua pukulan. Hanya setelah bogey-nya pada hole 17, dia mengetahui bahwa dia membutuhkan eagle untuk mendapatkan peluang, dan permukaan yang berpasir dari bawah pohon di fairway mencegahnya untuk mencapai green. Dia juga membuat par untuk 69.

Kemudian, Hoge juga harus menunggu Beau Hossler, dia adalah salah satu dari tiga pemain yang berbagi keunggulan 54 hole, yang membutuhkan eagle pada hole ke-18 untuk memaksa playoff. Hossler juga mengirim pukulan metal fairway nya tepat ke sebuah bunker, dengan melakukan pukulan panjang dan memasukkan tiga putt untuk bogey untuk 71 dan finis sendirian pada posisi ketiga. Cantlay juga membuka dengan dua birdie dan masih berada di puncak papan peringkat sampai bogey di hole 8.

Sementara itu, Cantlay tidak membuat birdie lagi sampai hole 18 ketika ia sudah terlambat. Dia telah menghabiskan sebagian besar dari sembilan hole belakang untuk mengejar par dan keberuntungannya akhirnya telah habis di hole ke-15 dan ke-16. Dia juga telah mencetak 71 dan terikat untuk posisi keempat bersama dengan Troy Merritt (67).

“Ini luar biasa,” Ujar Hoge. “Saya telah bekerja melalui begitu banyak masa sulit.” Katanya saat menambahkan.

Selain itu, Hoge yang bermain golf perguruan tinggi di TCU, telah mengikuti PGA Tour sejak tahun 2015. Dia memulai tur Kanada, di mana dia menang pada tahun 2011. Kemudan kemenangan terakhirnya adalah North Dakota Open di lapangan rumahnya di Fargo pada tahun 2017.

“Aku hampir sedikit shock,” kata Hoge. “Sudah begitu lama sejak saya memenangkan sesuatu sehingga saya lupa bagaimana merayakannya.” Jelasnya.

Sumber : golfjoy.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Butuh bantuan Birdie Team?
Hello 😃
Selamat Datang di website http://birdie.id/2023/03/10/tom-hoge-unggul-atas-jordan-spieth-untuk-juarai-att-pebble-beach-pro-am
Jika kamu membutuhkan penawaran corporate atau bantuan lainnya, Silahkan chat kami ya..