Scottie Scheffler Kembali ke No. 1 dengan Kemenangan WM Phoenix Open

Scottie Scheffler yang lahir pada 21 Juni 1996 adalah seorang pegolf professional asal Amerika yang saat ini bermain di PGA Tour. Scheffler ini lahir di Ridgewood, New Jersey namun pindah ke Dallas, Texas pada usianya yang muda, ia berhasil mempertahankan gelar WM Phoenix Open hari Minggu (12/2) di TPC Scottsdale untuk merebut kembali posisi No.1 di dunia.

Kemudian, Scheffler menutup dengan 6-under 65 untuk mengalahkan Nick Taylor dengan dua pukulan dalam kondisi berangin di Stadium Course yang sulit. Pegolf Texas yang berusia 26 tahun itu akan melompat dari peringkat kedua ke peringkat pertama, dengan merebut posisi teratas dari Rory McIlroy dan kemenangan PGA Tour kelimanya.

Sementara, Scheffler memasukkan putt eagle 22-kaki pada hole 13 par-5 untuk mematahkan tie dengan Taylor, kemudian ia juga memimpin dua pukulan pada hole 16 par-3 dengan pukulan 15 kaki untuk par setelah melakukan pukulan tee-nya jauh ke kiri.

“Saya hanya mencoba untuk melakukan putt yang solid,” kata Scheffler tentang putt pada hole 16. “Dalam situasi itu, hanya itu yang dapat Anda lakukan. Jadi, saat saya berdiri di atas bola itu, yang saya pikirkan hanyalah kecepatannya. Saya memiliki jalur saya.” Jelasnya.

Selain itu, Scheffler juga melakukan birdie pada hole 17 par-4 pendek dan ditutup dengan par untuk finis di 19-under 265.

“Saya melakukan beberapa pukulan liar dari tee yang tidak seperti biasanya saya menerbangkan bola,” Ujar Scheffler. “Saya hanya bisa menggilingnya, membuat banyak putt. Saya pikir saya hanya memiliki dua bogey minggu ini, yang benar-benar bagus di lapangan golf ini.” Katanya.

Kemudian, dia telah memperoleh $ 3,6 juta dari total hadiah $ 20 juta di acara kedua dari event PGA Tour dengan hadiah uang tunai yang dinaikkan, dibuat sebagai tanggapan atas LIV Golf untuk lebih sering menyatukan para pemain tur top.

“Ada banyak orang di atas sana,” kata Scheffler. “Saya tahu ini akan menjadi ronde yang hebat. Tidak ada yang akan memberikan turnamen golf ini kepada saya. Saya harus keluar dan mendapatkannya.” Katanya saat menambahkan.

Pada tahun lalu, Scheffler telah mengalahkan Patrick Cantlay di playoff untuk gelar tur pertamanya. Dia juga menambahkan kemenangan di Arnold Palmer Invitational, WGC-Match Play dan Masters serta menjadi pemain terbaik di PGA Tour pada tahun itu.

“Saya menyukai lingkungan di sini,” Ujar Scheffler. “Sangat menyenangkan untuk dimainkan. Saya pikir ketegasan lapangan golf sangat cocok untuk saya. Memiliki kemampuan untuk memainkan banyak pukulan yang berbeda pukul tinggi, pukul rendah.” Katanya.

Dia adalah pemain ketujuh yang telah berhasil mempertahankan gelar di turnamen tersebut, setelah Ben Hogan (1946-47), Jimmy Demaret (1949-50), Lloyd Mangrum (1952-53), Arnold Palmer (tiga kali berturut-turut dari 1961-63), Johnny Miller (1974-75) dan Hideki Matsuyama (2016-17).

Kemudian, Taylor juga finis dengan 65. Pegolf asal Kanada itu melakukan bogey pada hole ke-16, dan kehilangan 7-footer setelah Scheffler melakukan putt par. Pukulan tee Taylor pada jarak 175 yard ke-16 baru saja mengenai tepi kiri dan berguling menjauh dari lapangan.

Jon Rahm, mantan bintang Arizona State yang membuka tahun ini dengan kemenangan secara berturut-turut di Hawaii dan gurun California, berada pada urutan ketiga dengan 14 under setelah 68. Dia juga bisa menempati posisi No. 1 jika menang.

Angin menjadi faktor sepanjang minggu, dengan tribun yang besar dan banyaknya penonton membuat sulit untuk menilai.

“Angin minggu ini membawa tantangan baru yang belum pernah kami alami di sekitar lapangan golf ini sejak saya mengikuti turnamen ini,” kata Scheffler. “Jadi, ini benar-benar tantangan yang bagus dan minggu yang menyenangkan.” Katanya saat menambahkan.

Sementara itu, Justin Thomas berada pada urutan keempat dengan 13 under setelah 65. Jason Day (68) mengikuti dengan 12 under, dan Jordan Speith (70) berada satu pukulan lagi di belakang bersama Sam Burns (68), Sungjae Im (69) dan Tyrrell Hatton (69).

Selain itu, Rickie Fowler ada di grup dengan 10 under. Pemenang di tahun 2019 ini memiliki hole-in-one pada hole 7 par-3, dan menggunakan 6-iron di hole 216 yard. Kemudian, McIlroy menutup dengan 70 untuk posisi T-32 dengan 4 under.

Sumber : golfjoy.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Butuh bantuan Birdie Team?
Hello 😃
Selamat Datang di website http://birdie.id/2023/03/08/scottie-scheffler-kembali-ke-no-1-dengan-kemenangan-wm-phoenix-open
Jika kamu membutuhkan penawaran corporate atau bantuan lainnya, Silahkan chat kami ya..